Yanan gizi rumah sakit kementerian kesehatan ri


Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja



Download 1.98 Mb.
Page165/190
Date15.04.2019
Size1.98 Mb.
1   ...   161   162   163   164   165   166   167   168   ...   190
Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja 

72

5) Tersedia alat pemadam kebakaran yang berfungsi baik ditempat 



yang mudah dijangkau. 

6)  Tersedia alat/obat P3K yang sederhana. 



Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja 

71

12) 



Bila ada alat pemanas  perhatikan cara penggunaan dan 

pengisiannya. 

13) Bila membawa air panas, tutuplah dengan rapat dan jangan mengisi 

terlalu penuh. 

14) Perhatikanlah, bila membawa makanan pada baki, jangan sampai 

tertumpah atau makanan tersebut tercampur. 

15) Perhatikan posisi tangan sewaktu membuka dan mengeluarkan isi 

kaleng. 


c.  Di Ruang Distribusi Makanan di Unit Pelayanan Gizi. 

1)  Tidak mengisi panci/piring terlalu penuh. 

2)  Tidak mengisi kereta makan melebihi kapasitas kereta makan. 

3)  Meletakkan alat dengan teratur dan rapi. 

4)  Bila ada alat pemanas, perhatikan waktu menggunakannya. 

5)  Bila membawa air panas, tutuplah dengan rapat atau tidak mengisi 

tempat tersebut sampai penuh. 

d.  Di Dapur Ruang Rawat Inap. 

Keamanan dan keselamatan kerja di dapur ruangan dapat tercapai 

apabila : 

1)  Menggunakan peralatan yang bersih dan kering. 

2)  Menggunakan dengan baik peralatan sesuai dengan fungsinya. 

3)  Menggunakan alat pelindung kerja selama di dapur ruangan seperti 

celemek, topi dan lain-lainnya. 

4)  Tidak menggaruk, batuk selama menjamah makanan. 

5) Menggunakan serbet sesuai dengan macam dan peralatan yang 

dibersihkan. 

6)  Berhati-hati dan teliti bila membuka dan menutup atau menyalakan 

dan mematikan kompor, lampu, gas, listrik (misalnya alat yang 

menggunakan listrik seperti blender, toaster dan lain-lain). 

7)  Meneliti dulu semua peralatan sebelum digunakan.

8)  Menata makanan sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan. 

9) Mengikuti petunjuk/prosedur kerja yang ditetapkan. Sebelum mulai 

bekerja dan bila akan meninggalkan ruangan harus cuci tangan 

dengan menggunakan sabun atau desinfektan. 

10) Membersihkan/mencuci  peralatan  makan/dapur/kereta makan sesuai 

dengan prosedur. 

11) Membuang/membersihkan sisa makanan/sampah segera setalah alat 

makan/ alat dapur selesai digunakan. 

12) Tidak meninggalkan dapur ruangan sebelum yakin bahwa kompor, 

lampu, gas, listrik sudah dimatikan, dan kemudian pintu dapur harus 

ditinggalkan dalam keadaan tertutup/ terkunci. 

e.  Alat Pelindung Kerja. 

1)  Baju kerja, celemek dan topi terbuat dari bahan yang tidak panas, 

tidak licin dan enak dipakai, sehingga tidak mengganggu gerak 

pegawai sewaktu kerja. 

2)  Menggunakan sandal yang tidak licin bila berada dilingkungan dapur 

(jangan menggunakan sepatu yang berhak tinggi). 

3)  Menggunakan cempal/serbet pada tempatnya. 

4) Tersedia alat sanitasi yang sesuai, misalnya air dalam keadaan 

bersih dan jumlah yang cukup, sabun, alat pengering dsb. 



Asuhan gizi   adalah  
B.  ruang lingkup 
Registered dietisien
Tim asuhan gizi/ nutrition suport tim (nst)/tim  terapi  gizi 
Standar  profesi tenaga gizi  
Nutrisionis registered 
Bab ii  konsep pelayanan gizi rumah sakit 
A.  visi   
D.  mekanisme pelayanan gizi rumah sakit 
Bab iii  pelayanan gizi rawat jalan 
C. mekanisme kegiatan 
Bab iii pelayanan gizi rawat jalan
Mekanisme pelayanan konseling gizi di  rawat jalan 
Bab iv   pelayanan gizi rawat inap 
Bab iv pelayanan gizi rawat inap
Bab v penyelenggaraan makanan
C.  mekanisme kegiatan 
D.  ruang lingkup penelitian dan pengembangan 
Pengembangan gizi  
Bab vii  ketenagaan pgrs 
B.   kualifikasi tenaga gizi  di rumah sakit  
Registered dietisien ( rd)
Permenkes no 26 tahun 
Teknikal registered dietisien (trd)
C. standar tenaga gizi di rumah sakit 
Kebutuhan  tenaga gizi berdasarkan kelas rumah sakit 
D.  pembinaan tenaga
A. pengertian  biaya 
B. konsep perhitungan biaya
Bab viii. pembiayaan pelayanan gizi 
Simposium, seminar dan sejenisnya. 
Bab viii  pembiayaan pelayanan gizi 
C.  biaya makan    
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit 
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit
Biaya satuan normatif
Bab ix   sarana dan prasarana pgrs 
B.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat inap 
A.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat jalan 
C.  sarana penyelenggaraan makanan 
Gambar 7 gambaran kebutuhan ruangan
Bab x   keamanan makanan,  sanitasi dan 
Bab x. keamanan makanan, sanitasi dan keselamatan kerja 
Penyimpanan makanan masak 
B.  hygiene & sanitasi makanan 
Higiene tenaga penjamah makanan
Tabel 4. syarat higiene penjamah makanan 
Bab xi pengawasan dan pengendalian mutu
B. tujuan pengawasan & penegendalian mutu 
D.  pencatatan & pelaporan pgrs 
Pencatatan & pelaporan
Bab xii  penutup 
Bab xii penutup
Lampiran   
Skrining gizi  awal dengan mst (malnutrition screening tool) 
Catatan asupan makanan pasien 
Tanda tangan, 
No  jenis bahan makanan 
Perspektif  indikator 
B. perumusan masalah  
A.  data umum 
B. perumusan masalah 



Share with your friends:
1   ...   161   162   163   164   165   166   167   168   ...   190


The database is protected by copyright ©userg.info 2017
send message

    Main page

bosch
camera
chevrolet
epson
fiat
Honda
iphone
mitsubishi
nissan
Panasonic
Sony
volvo
xiaomi
Xperia
yamaha