Yanan gizi rumah sakit kementerian kesehatan ri


Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja



Download 1.98 Mb.
Page163/190
Date15.04.2019
Size1.98 Mb.
1   ...   159   160   161   162   163   164   165   166   ...   190
Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja 

70

jam bekerja, karena kecelakaan kerja sering terjadi setelah pegawai 



bekerja > 3 jam. 

e.  Maintenance (Perawatan) alat dilakukan secara kontinyu agar peralatan 

tetap dalam kondisi yang layak pakai. 

f.  Adanya pendidikan mengenai keselamatan kerja bagi pegawai. 

g.  Adanya fasilitas/peralatan pelindung dan peralatan pertolongan pertama 

yang cukup. 

h.  Petunjuk penggunaan alat keselamatan kerja 

4.  Prosedur Keselamatan Kerja. 

a.  Ruang Penerimaan dan Penyimpanan Bahan Makanan. 

Keamanan kerja di ruang ini terlaksana bila : 

1)  Menggunakan alat pembuka peti/bungkus bahan makanan menurut 

cara yang tepat dan jangan melakukan dan meletakkan posisi tangan 

pada tempat ke arah bagian alat yang tajam (berbahaya). 

2)  Barang yang berat selalu ditempatkan dibagian bawah dan angkatlah 

dengan alat pengangkut yang tersedia untuk barang tersebut. 

3) Pergunakan tutup kotak/tutup panci yang sesuai dan hindari 

tumpahan bahan. 

4)  Tidak diperkenankan merokok diruang penerimaan dan penyimpanan 

bahan makanan. 

5)  Lampu harus dimatikan bila tidak dipergunakan/diperlukan. 

6) Tidak mengangkat barang berat, bila tidak sesuai dengan 

kemampuan anda. 

7) Tidak mengangkat barang dalam jumlah yang besar, yang dapat 

membahayakan badan dan kualitas barang. 

8) Membersihkan bahan yang tumpah atau keadaan licin diruang 

penerimaan dan penyimpanan.   

b.  Di Ruang Persiapan dan Pengolahan Makanan. 

Keamanan dan keselamatan kerja di ruang ini akan tercapai bila : 

1) Menggunakan peralatan yang sesuai dengan cara yang baik, 

misalnya gunakan pisau, golok, parutan kelapa dengan baik, dan 

jangan bercakap-cakap selama menggunakan alat tersebut. 

2) Tidak menggaruk, batuk, selama mengerjakan / mengolah bahan 

makanan. 

3)  Menggunakan berbagai alat yang tersedia sesuai dengan petunjuk 

pemakaiannya. 

4)  Bersihkan mesin menurut petunjuk dan matikan mesin sebelumnya. 

5) Menggunakan serbet sesuai dengan macam dan peralatan yang 

akan dibersihkan. 

6) Berhati-hatilah bila membuka dan menutup, menyalakan atau 

mematikan mesin, lampu, gas/listrik dan lain-lainnya. 

7)  Meneliti dulu semua peralatan sebelum digunakan.

8)  Pada saat selesai menggunakannya, teliti kembali apakah semua alat 

sudah dimatikan mesinnya. 

9) Mengisi panci-panci menurut ukuran semestinya, dan jangan 

melebihi porsi yang ditetapkan. 

10) Tidak memasukkan muatan ke dalam kereta makan yang melebihi 

kapasitasnya. 

11) Meletakkan alat menurut tempatnya dan diatur dengan rapi. 



79

PGRS-BAB X





Asuhan gizi   adalah  
B.  ruang lingkup 
Registered dietisien
Tim asuhan gizi/ nutrition suport tim (nst)/tim  terapi  gizi 
Standar  profesi tenaga gizi  
Nutrisionis registered 
Bab ii  konsep pelayanan gizi rumah sakit 
A.  visi   
D.  mekanisme pelayanan gizi rumah sakit 
Bab iii  pelayanan gizi rawat jalan 
C. mekanisme kegiatan 
Bab iii pelayanan gizi rawat jalan
Mekanisme pelayanan konseling gizi di  rawat jalan 
Bab iv   pelayanan gizi rawat inap 
Bab iv pelayanan gizi rawat inap
Bab v penyelenggaraan makanan
C.  mekanisme kegiatan 
D.  ruang lingkup penelitian dan pengembangan 
Pengembangan gizi  
Bab vii  ketenagaan pgrs 
B.   kualifikasi tenaga gizi  di rumah sakit  
Registered dietisien ( rd)
Permenkes no 26 tahun 
Teknikal registered dietisien (trd)
C. standar tenaga gizi di rumah sakit 
Kebutuhan  tenaga gizi berdasarkan kelas rumah sakit 
D.  pembinaan tenaga
A. pengertian  biaya 
B. konsep perhitungan biaya
Bab viii. pembiayaan pelayanan gizi 
Simposium, seminar dan sejenisnya. 
Bab viii  pembiayaan pelayanan gizi 
C.  biaya makan    
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit 
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit
Biaya satuan normatif
Bab ix   sarana dan prasarana pgrs 
B.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat inap 
A.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat jalan 
C.  sarana penyelenggaraan makanan 
Gambar 7 gambaran kebutuhan ruangan
Bab x   keamanan makanan,  sanitasi dan 
Bab x. keamanan makanan, sanitasi dan keselamatan kerja 
Penyimpanan makanan masak 
B.  hygiene & sanitasi makanan 
Higiene tenaga penjamah makanan
Tabel 4. syarat higiene penjamah makanan 
Bab xi pengawasan dan pengendalian mutu
B. tujuan pengawasan & penegendalian mutu 
D.  pencatatan & pelaporan pgrs 
Pencatatan & pelaporan
Bab xii  penutup 
Bab xii penutup
Lampiran   
Skrining gizi  awal dengan mst (malnutrition screening tool) 
Catatan asupan makanan pasien 
Tanda tangan, 
No  jenis bahan makanan 
Perspektif  indikator 
B. perumusan masalah  
A.  data umum 
B. perumusan masalah 



Share with your friends:
1   ...   159   160   161   162   163   164   165   166   ...   190


The database is protected by copyright ©userg.info 2017
send message

    Main page

bosch
camera
chevrolet
epson
fiat
Honda
iphone
mitsubishi
nissan
Panasonic
Sony
volvo
xiaomi
Xperia
yamaha