Yanan gizi rumah sakit kementerian kesehatan ri


Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja



Download 1.98 Mb.
Page156/190
Date15.04.2019
Size1.98 Mb.
1   ...   152   153   154   155   156   157   158   159   ...   190
Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja 

64

usaha kesehatan preventif yang menitik beratkan kegiatannya kepada 



usaha kesehatan individu. Sedangkan sanitasi adalah usaha kesehatan 

lingkungan lebih banyak memperhatikan masalah kebersihan untuk 

mencapai kesehatan. 

Sanitasi makanan merupakan salah satu upaya pencegahan yang menitik 

beratkan pada kegiatan dan tindakan yang perlu untuk membebaskan 

makanan dan minuman dari segala bahaya yang dapat mengganggu atau 

merusak kesehatan mulai dari sebelum makanan diproduksi, selama proses 

pengolahan, penyiapan, pengangkutan, penjualan sampai pada saat 

makanan dan minuman tersebut siap untuk dikonsumsikan kepada 

konsumen.  

Persyaratan hygiene dan sanitasi makanan dan minuman harus sesuai 

dengan peraturan yang berlaku, mengacu kepada Keputusan Menteri 

Kesehatan RI Nomor 1204/MENKES/KEP/X/2004 tentang Persyaratan 

Kesehatan Lingkungan  Rumah Sakit. 



2.  Tujuan  

Kegiatan penyehatan makanan dan minuman di Rumah Sakit ditujukan 

untuk : 

a.  Tersedianya makanan yang berkualitas baik dan aman bagi kesehatan 

konsumen. 

b. Menurunnya kejadian resiko penularan penyakit atau gangguan 

kesehatan melalui makanan. 

c.  Terwujudnya perilaku kerja yang sehat dan benar dalam penanganan 

makanan. 

Kegiatan penyehatan makanan minuman di rumah sakit menekankan 

terwujudnya kebersihan dan keamanan makanan dalam alur perjalanan 

makanan sebelum dikonsumsi oleh manusia. Karena itu alur tersebut perlu 

dipahami agar diperoleh gambaran yang jelas dimana titik-titik rawan dalam 

jalur yang dapat menimbulkan resiko bahaya. 

Langkah penting dalam mewujudkan higiene dan sanitasi  makanan, adalah 

a.  Mencapai dan mempertahankan hasil produksi yang sesuai dengan suhu 



hidangan (panas atau dingin). 

b. Penyajian dan penanganan yang layak terhadap  makanan yang 

dipersiapkan lebih awal. 

c.  Memasak tepat waktu dan suhu. 

d. Dilakukan oleh pegawai/penjamah makanan yang sehat mulai 

penerimaan  hingga distribusi. 

e.  Memantau setiap waktu suhu makanan sebelum dibagikan. 

f.  Memantau secara teratur  bahan makanan mentah dan bumbu-bumbu 

sebelum dimasak. 

g.  Panaskan kembali sisa makanan menurut suhu yang tepat (74 ° C). 

h. Menghindari kontaminasi silang antara bahan makanan mentah, 

makanan masak melalui orang (tangan), alat makan dan alat dapur. 

a.

b.

c.




74

PGRS-BAB X





Asuhan gizi   adalah  
B.  ruang lingkup 
Registered dietisien
Tim asuhan gizi/ nutrition suport tim (nst)/tim  terapi  gizi 
Standar  profesi tenaga gizi  
Nutrisionis registered 
Bab ii  konsep pelayanan gizi rumah sakit 
A.  visi   
D.  mekanisme pelayanan gizi rumah sakit 
Bab iii  pelayanan gizi rawat jalan 
C. mekanisme kegiatan 
Bab iii pelayanan gizi rawat jalan
Mekanisme pelayanan konseling gizi di  rawat jalan 
Bab iv   pelayanan gizi rawat inap 
Bab iv pelayanan gizi rawat inap
Bab v penyelenggaraan makanan
C.  mekanisme kegiatan 
D.  ruang lingkup penelitian dan pengembangan 
Pengembangan gizi  
Bab vii  ketenagaan pgrs 
B.   kualifikasi tenaga gizi  di rumah sakit  
Registered dietisien ( rd)
Permenkes no 26 tahun 
Teknikal registered dietisien (trd)
C. standar tenaga gizi di rumah sakit 
Kebutuhan  tenaga gizi berdasarkan kelas rumah sakit 
D.  pembinaan tenaga
A. pengertian  biaya 
B. konsep perhitungan biaya
Bab viii. pembiayaan pelayanan gizi 
Simposium, seminar dan sejenisnya. 
Bab viii  pembiayaan pelayanan gizi 
C.  biaya makan    
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit 
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit
Biaya satuan normatif
Bab ix   sarana dan prasarana pgrs 
B.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat inap 
A.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat jalan 
C.  sarana penyelenggaraan makanan 
Gambar 7 gambaran kebutuhan ruangan
Bab x   keamanan makanan,  sanitasi dan 
Bab x. keamanan makanan, sanitasi dan keselamatan kerja 
Penyimpanan makanan masak 
B.  hygiene & sanitasi makanan 
Higiene tenaga penjamah makanan
Tabel 4. syarat higiene penjamah makanan 
Bab xi pengawasan dan pengendalian mutu
B. tujuan pengawasan & penegendalian mutu 
D.  pencatatan & pelaporan pgrs 
Pencatatan & pelaporan
Bab xii  penutup 
Bab xii penutup
Lampiran   
Skrining gizi  awal dengan mst (malnutrition screening tool) 
Catatan asupan makanan pasien 
Tanda tangan, 
No  jenis bahan makanan 
Perspektif  indikator 
B. perumusan masalah  
A.  data umum 
B. perumusan masalah 



Share with your friends:
1   ...   152   153   154   155   156   157   158   159   ...   190


The database is protected by copyright ©userg.info 2017
send message

    Main page

bosch
camera
chevrolet
epson
fiat
Honda
iphone
mitsubishi
nissan
Panasonic
Sony
volvo
xiaomi
Xperia
yamaha