Yanan gizi rumah sakit kementerian kesehatan ri


Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja



Download 1.98 Mb.
Page143/190
Date15.04.2019
Size1.98 Mb.
1   ...   139   140   141   142   143   144   145   146   ...   190
Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja 

57

8) Saos 



Saos yang rendah mutunya dan berisiko tidak aman dicirikan oleh 

harga yang amat murah, warna merah yang mencolok, dijual 

dalam kemasan tidak bermerek, citarasa yang tidak asli (bukan 

rasa cabe dan tomat), dan rasa pahit setelah dikonsumsi. 

 

c

.   Penggunaan Bahan Tambahan Pangan  

Bahan Tambahan Pangan (BTP) merupakan bagian dari bahan baku 

pangan, yang ditambahkan ke dalam makanan untuk mempengaruhi 

sifat atau bentuk pangan. BTP yang biasa digunakan  untuk makanan 

antara lain bahan  pengawet, pemanis, pewarna, penyedap rasa dan 

aroma, bahan antigumpal, bahan pemucat, anti oksidan  dan 

pengental.

    

Menurut Peraturan Menkes RI No. 1168/ Menkes/Per /X /1999 



pengertian BTP adalah bahan yang biasanya tidak digunakan 

sebagai makanan dan biasanya bukan merupakan ingredient khas 

makanan mempunyai atau tidak mempunyai nilai gizi, yang dengan 

sengaja ditambahkan ke dalam makanan untuk maksud teknologi 

(termasuk organoleptik) pada pembuatan, pengolahan, penyiapan, 

perlakuan, pengepakan, pengemasan, penyimpanan atau 

pengangkutan makanan untuk menghasilkan atau diharapkan 

menghasilkan (langsung atau tidak langsung)  suatu komponen atau  

mempengaruhi sifat  khas makanan tersebut. Pemakaian BTP dapat 

dibenarkan  apabila memenuhi persyaratan : 

1.  Dapat mempertahankan kualitas gizi bahan makanan 

2.  Peningkatan kualitas atau stabilitas simpan sehingga mengurangi   

     kehilangan bahan pangan 

3.  Membuat bahan pangan lebih menarik bagi konsumen 

4.  Bagi konsumen yang memerlukan diet khusus mendapatkan     

     bahan makanan yang dikehendaki 

5.  Tidak beraksi dengan bahan 

Bahan-bahan kimia yang tidak merupakan komponen alamiah dari 

makanan dapat diklasifikasikan sebagai :  

1.  Additif,  

2.  Adulterans,  

3.  Preservatif atau  

4.  Bahan kontaminans.  

 

Yang dikelompokkan sebagai additif antara lain vitamin, mineral, 



asam amino atau bahan faktor pelengkap organik pertumbuhan untuk 

meningkatkan nilai makanan produk dasar atau produk yang sudah 

diproses. 

 

Bahan kimia preservative ditambahkan ke berbagai produk makanan 



yang sudah diproses. Bahan kimia ini membantu mengurangi 

pertumbuhan mikroorganisme yang menyebabkan kerusakan 

makanan dan dapat membantu mempertahankan aroma dan 

kesegaran makanan. Diantara preservative yang paling umum 

digunakan adalah gula dan garam. Preservative kimia lainnya yang 

mungkin dapat digunakan untuk menghalangi perkembangan 

1.

2.

3.



4.

c.



67

PGRS-BAB X





Asuhan gizi   adalah  
B.  ruang lingkup 
Registered dietisien
Tim asuhan gizi/ nutrition suport tim (nst)/tim  terapi  gizi 
Standar  profesi tenaga gizi  
Nutrisionis registered 
Bab ii  konsep pelayanan gizi rumah sakit 
A.  visi   
D.  mekanisme pelayanan gizi rumah sakit 
Bab iii  pelayanan gizi rawat jalan 
C. mekanisme kegiatan 
Bab iii pelayanan gizi rawat jalan
Mekanisme pelayanan konseling gizi di  rawat jalan 
Bab iv   pelayanan gizi rawat inap 
Bab iv pelayanan gizi rawat inap
Bab v penyelenggaraan makanan
C.  mekanisme kegiatan 
D.  ruang lingkup penelitian dan pengembangan 
Pengembangan gizi  
Bab vii  ketenagaan pgrs 
B.   kualifikasi tenaga gizi  di rumah sakit  
Registered dietisien ( rd)
Permenkes no 26 tahun 
Teknikal registered dietisien (trd)
C. standar tenaga gizi di rumah sakit 
Kebutuhan  tenaga gizi berdasarkan kelas rumah sakit 
D.  pembinaan tenaga
A. pengertian  biaya 
B. konsep perhitungan biaya
Bab viii. pembiayaan pelayanan gizi 
Simposium, seminar dan sejenisnya. 
Bab viii  pembiayaan pelayanan gizi 
C.  biaya makan    
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit 
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit
Biaya satuan normatif
Bab ix   sarana dan prasarana pgrs 
B.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat inap 
A.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat jalan 
C.  sarana penyelenggaraan makanan 
Gambar 7 gambaran kebutuhan ruangan
Bab x   keamanan makanan,  sanitasi dan 
Bab x. keamanan makanan, sanitasi dan keselamatan kerja 
Penyimpanan makanan masak 
B.  hygiene & sanitasi makanan 
Higiene tenaga penjamah makanan
Tabel 4. syarat higiene penjamah makanan 
Bab xi pengawasan dan pengendalian mutu
B. tujuan pengawasan & penegendalian mutu 
D.  pencatatan & pelaporan pgrs 
Pencatatan & pelaporan
Bab xii  penutup 
Bab xii penutup
Lampiran   
Skrining gizi  awal dengan mst (malnutrition screening tool) 
Catatan asupan makanan pasien 
Tanda tangan, 
No  jenis bahan makanan 
Perspektif  indikator 
B. perumusan masalah  
A.  data umum 
B. perumusan masalah 



Share with your friends:
1   ...   139   140   141   142   143   144   145   146   ...   190


The database is protected by copyright ©userg.info 2017
send message

    Main page

bosch
camera
chevrolet
epson
fiat
Honda
iphone
mitsubishi
nissan
Panasonic
Sony
volvo
xiaomi
Xperia
yamaha