Yanan gizi rumah sakit kementerian kesehatan ri


Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja



Download 1.98 Mb.
Page142/190
Date15.04.2019
Size1.98 Mb.
1   ...   138   139   140   141   142   143   144   145   ...   190
Bab X. Keamanan Makanan, Sanitasi dan Keselamatan Kerja 

58

mikroorganisme perusak makanan tertentu adalah asam asetat, 



asam propionate, asam benzoate, asam sorbet dan asam askorbat. 

 

2.  Penyimpanan Bahan Makanan 

Cara penyimpanan bahan makanan adalah suatu tata cara menata, 

menyimpan, memelihara keamanan makanan (kering atau basah), 

baik kualitas maupun kuantitas (termasuk standar mutu gizi) pada 

tempat yang sesuai dengan karakteristik bahan makananya. Bahan 

makanan harus segera disimpan di ruang penyimpanan, gudang atau 

ruang pendingin setelah bahan makanan yang memenuhi syarat 

diterima.  Apabila bahan makanan langsung akan digunakan, maka 

bahan makan tersebut harus ditimbang dan dicek/diawasi oleh bagian 

penyimpanan bahan makanan setempat kemudian langsung  dibawa 

ke ruang persiapan pengolahan/pemasakan makanan.  

Ruang penyimpanan memiliki peran yang sangat penting untuk 

menjaga kondisi kualitas dan keamanan makanan bahan makanan 

tetap terjaga. Oleh karena itu instalasi gizi atau unit gizi, harus 

mempunyai ruang penyimpanan untuk bahan makanan kering 

(gudang bahan makanan) dan ruang pendingin, serta ruang pembeku 

(freezer). Luasan dan bentuknya ruang penyimpanan disesuaikan 

menurut besar kecilnya rumah makan/restoran/  jasa  boga.   

Penyimpanan bahan makanan dapat berjalan dengan baik jika sudah 

memiliki/memenuhi  prasyarat penyimpanan yaitu   

a.

Adanya sistem penyimpanan makanan. 



b.

Tersedianya fasilitas ruang penyimpanan bahan makanan sesuai 

persyaratan. 

c.

Tersedia buku catatan untuk keluar masuknya bahan makanan. 

       Secara  umum  tempat  penyimpanan  harus  memenuhi 

persyaratan-persyaratan sebagai berikut :  

1) Tempat penyimpanan bahan makanan harus terhindar dari 

kemungkinan kontaminasi baik oleh bakteri, serangga, tikus 

dan hewan lainnya maupun bahan berbahaya. 

2) Penyimpanan harus memperhatikan prinsip first in first out 

(FIFO) dan first expired first out (FEFO) yaitu bahan makanan 

yang disimpan terlebih dahulu dan yang mendekati masa 

kadaluarsa dimanfaatkan/digunakan lebih dahulu. 

3)  Tempat atau wadah penyimpanan harus sesuai dengan jenis 

bahan makanan contohnya bahan makanan yang cepat rusak 

disimpan dalam lemari pendingin dan bahan makanan kering 

disimpan ditempat yang kering dan tidak lembab. 

4)  Ketebalan dan bahan padat tidak lebih dari 10 cm 

5)  Kelembaban penyimpanan dalam ruangan : 80% – 90% 

6)  Penyimpanan bahan makanan olahan pabrik 

7) Makanan dalam kemasan tertutup disimpan pada suhu + 

10

o



C. 

8) Penyimpanan bahan makanan harus memperhatikan suhu 

sebagai berikut : 

 

 



 

 

 





Asuhan gizi   adalah  
B.  ruang lingkup 
Registered dietisien
Tim asuhan gizi/ nutrition suport tim (nst)/tim  terapi  gizi 
Standar  profesi tenaga gizi  
Nutrisionis registered 
Bab ii  konsep pelayanan gizi rumah sakit 
A.  visi   
D.  mekanisme pelayanan gizi rumah sakit 
Bab iii  pelayanan gizi rawat jalan 
C. mekanisme kegiatan 
Bab iii pelayanan gizi rawat jalan
Mekanisme pelayanan konseling gizi di  rawat jalan 
Bab iv   pelayanan gizi rawat inap 
Bab iv pelayanan gizi rawat inap
Bab v penyelenggaraan makanan
C.  mekanisme kegiatan 
D.  ruang lingkup penelitian dan pengembangan 
Pengembangan gizi  
Bab vii  ketenagaan pgrs 
B.   kualifikasi tenaga gizi  di rumah sakit  
Registered dietisien ( rd)
Permenkes no 26 tahun 
Teknikal registered dietisien (trd)
C. standar tenaga gizi di rumah sakit 
Kebutuhan  tenaga gizi berdasarkan kelas rumah sakit 
D.  pembinaan tenaga
A. pengertian  biaya 
B. konsep perhitungan biaya
Bab viii. pembiayaan pelayanan gizi 
Simposium, seminar dan sejenisnya. 
Bab viii  pembiayaan pelayanan gizi 
C.  biaya makan    
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit 
Skema komponen biaya dalam kegiatan pelayanan gizi rumah sakit
Biaya satuan normatif
Bab ix   sarana dan prasarana pgrs 
B.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat inap 
A.  sarana dan prasarana pelayanan gizi rawat jalan 
C.  sarana penyelenggaraan makanan 
Gambar 7 gambaran kebutuhan ruangan
Bab x   keamanan makanan,  sanitasi dan 
Bab x. keamanan makanan, sanitasi dan keselamatan kerja 
Penyimpanan makanan masak 
B.  hygiene & sanitasi makanan 
Higiene tenaga penjamah makanan
Tabel 4. syarat higiene penjamah makanan 
Bab xi pengawasan dan pengendalian mutu
B. tujuan pengawasan & penegendalian mutu 
D.  pencatatan & pelaporan pgrs 
Pencatatan & pelaporan
Bab xii  penutup 
Bab xii penutup
Lampiran   
Skrining gizi  awal dengan mst (malnutrition screening tool) 
Catatan asupan makanan pasien 
Tanda tangan, 
No  jenis bahan makanan 
Perspektif  indikator 
B. perumusan masalah  
A.  data umum 
B. perumusan masalah 



Share with your friends:
1   ...   138   139   140   141   142   143   144   145   ...   190


The database is protected by copyright ©userg.info 2017
send message

    Main page

bosch
camera
chevrolet
epson
fiat
Honda
iphone
mitsubishi
nissan
Panasonic
Sony
volvo
xiaomi
Xperia
yamaha